NEED PASSWORD!

14

Untuk Password aku kasih Clue: Salah satu Mantera buat buka pintu di Film Harry Potter. Aku yakin kalian pasti tau mantera itu.

Ngga tau? Googling.

Kurang jelas? Bisa inbox Facebook aku, Silvi Diah Septiyani.

Thank You!

INTRODUCE MYSELF!

27

HaeKyung World.

Nama saya Silvi Diah Septiyani dengan umur 17 bersekolah di SMA N 1 LOHBENER kelas 11 IPA yang mempunyai otak IPS xD.

Asal dari kota INDRAMAYU, JAWA BARAT. Hobby membaca fanfic, yang dulu pernah anti sama yang namanya membaca dan mengarang tapi sekarang malah suka mengarang.

Penggemar beratnya Harry Potter specialy Draco Malfoy, Hermione Granger, n Tom Riddle Jr. Dan penggemar berat Naruto yang sekarang mencintai Akasuna Sasori.

Kriteria seorang suami dengan paras seorang yang bernama Frank Dillane yang pernah jadi Tom Riddle Jr diserial Harry Potter and The Half-Blood Prince, yah, Lee Donghae juga dan yang pasti bertangung jawab dalam Rumah Tangga.
Hohohoho

Mengidolakan seorang Frank Dillane, Tom Felton, Nicholas Hoult, dan Jeremy Sumpter.

Apa lagi ya? Uda segitu aja xD

Yah, Welcome to my WordPress.

awkward [drable]

7

Lee Donghae x Han Jaekyung

Brakk

“Ugh….”

Aku meringis pelas saat tubuhku di sengajakan untuk bertubrukan dengan dinding yang ada di belakngku. Tangannya mulai meliliti pinggangku dan tubuhnya mempersempit jarak di antar kami.

Sungguh aku tidak tahu apa yang akan dia lakukan nanti, yang aku tahu saat aku keluar dari dalam toilet dan aku tidak sengaja bertemu dengannya yang kebetulan keluar dari ruangan. Dan dia langsung menyambar lenganku, berbicara tentang keinginannya yang belum aku kabulkan.

Karena aku terus saja mengabaikannya, dia malah menarikku kedalam ruangan yang entah sejak kapan pintunya bisa terbuka seperti itu.

Aku terus saja memaksa keluar dari dirinya, tapu tetap saja dia laki-laki dengan kekuatan yang melebihiku. Dia bukannya merasa sakit karena aku pukul di bagian dadanya tapi dia malah tertawa pelan.

Tanganku langsung di genggam olehnya karena aku terus-terusan memukulinya. Aku mencoba mendorong tubuhnya agar ia menyingkir dari hadapanku, tapi tetap saja dia malah mendorongku lagi.

Aku diam, membelakangi dirinya. Aku benci kalau sudah di perlakukan seperti ini olehnya. Kalo seperti ini pasti akan lama sekali dan pekerjaanku akan terbengkalai.

Dengan pelan aku menghela napas, berniat akan keluar dari ruangan ini ternyata hanya angan-angan bodoh. Dia sudah ada di belakangku dengan hembusan napasnya yang terdengar oleh kedua gendang telingaku.

Aku membalikan tubuhku dan dia langsung saja mendorongku dengan keras kearah dinding di belakangku. Akhirnya seperti ini. Dia menjepitku di antara dinding yang ada di belakangku dan dia terus menghimpit tubuhku.

Seriously, adegan ini benar-benar membuatku jengah.

Kepalannya menunduk, menempelkan dahi kami berdua. Deru napasanya begitu terasa di permukaan wajahku yang membuatku reflek menundukan wajahku, menyembunyikan wajahku yang sudah memerah. Dan aroma tubuhnya yang memenuhi rongga hidungku.

Tangannya memegang pinggangku dengan begitu erat, guna agar aku tidak bisa lari dari dekapannya. Aku memalingkan wajahku kesamping dan si brengsek ini malah mengikutiku.

Menyadari tanganku yang bebas dari dia, aku mencoba untuk lepas dari dekapannya. Ini memalukan sungguh, dadanya menghimpit dadaku, ini memalukan. Entah kejadian ini sudah yang keberapa kalinya terjadi padaku. Bodoh sekali bukannya.

“Lee Donghae, brengsek! Minggir.” dan aku baru mengluarkan suaraku ini sedari tadi.

“Tidak, Han Jaekyung. Tidak untuk kali ini. Mana janjimu yang akan memberikanku alamat wanita itu?“

Aku menghela napas, “maka dari itu mengingkirlah segera!” aku sedikit berteriak di depan mukanya dan dia makin gila, bukannya menghindar tadi dia malah semakin menundukan wajahnya.

“Ppfftttt… ya ampun, hahah lihatalah wajahmu yang memerah itu. sialan! Hahaha” aku melotot melihanya yang kini sudah di ambang pintu ruangan ini.

Sialan! Brengsek aku di kerjai lagi olehnya!

Dengan segera aku langsung memegang dadaku yang bedegup agak kencang. Dia selalu saja mebuatku seperti ini. Padahal dia sering sekali mengatakan padaku bahwa dia membenciku, tapi kenapa dengan semua tingkahnya ini.

Semuanya membuatku bingung.

vye kembali

0

hallo semuaa…

silvi disini, lama tak berjumpa ya, ngomong-ngomong apa kabarnya? sehat? alhdulillah silvi juga sehat,cuma agak capek karena kerjaan.

ngomong-ngomong aku kangen nulis ff lagi gara-gara dengerin lagunya Narsha yang I’m in Love ini something banget karena bikin aku inget lagi sama fanfic aku yang terbengkalai semua. tapi maaf belum bisa lanjutin semua fanficnya.

aku kangen sama couple buatanku ini dan alhamdulillah coupelku jadi kenyataan, mereka di pasangin di satu drama dan mereka jadi sepasang kekasih. tapi sayang aku belum bisa liat dramanya, gimana mereka berakting itu.
dan untuk couple aku yang lain, macem Hanamiya Makoto x Momoi Satsuki dan Sasuke Uchiha Sasuke x Haruno Sakura aku juga belum bisa lanjutin semuanya.

mohon maaf ataa semunya.

vyejungmin

CHANGE [ONESHOOT]

30

 

.

Change by Vyejungmin

.

Han Jaekyung/Lee Donghae.

.

Warning: typo, ooc, lime, lemon, nc21, dldr.

.

.

.

Dulu aku masih ingat dengan kedua matanya yang dilapisi oleh kacamata yang agak tebal yang sering ia pakai.

 

Masih ingat juga dengan rambut pendek sebahunya yang berwarna coklat, dan jidatnya yang lebar itu.

 

Serta cara berpakainnya yang benar-benar aneh, dan kadang membuatku ingin sekali tertawa melihatnya yang setiap kali melintasi kelasku.

 

Dan masih ingat dengan tampang culunnya yang sudah lewat delapan tahun yang lalu saat aku masih di bangku sekolah.

 

Tapi kini dia berdiri dihadapanku dengan tampang dan penampilam yang sangat berbeda dari delapan tahun yang lalu.

 

Dia itu bagaikan bebek buruk rupa yang menjelma menjadi angsa yang cantik jelita.

Dia tidak memakai kacamatanya yang agak tebal itu, rambutnya tidak lagi pendek. Malah kini rambutnya panjang sebahu dengan warna coklat sama seperti dulu. Tapi kini kelihatan berkilau dan aku sangat yakin kalau aku pegang rambutnya, pasti sangat halus sekali.

 

Wajahnya sedikit merona merah, yang tiba-tiba membuatku sedikit bernafsu untuk memakannya.

 

Pakainnya juga tidak seperti masa sekolah dulu yang sering ia pakai. Rok sepanjang bawah lutut, kini sepuluh centimeter diatas lutut, menampilkan pahanya yang putih dan berisi membuatku berpikiran yang tidak-tidak tentang bagaimana bagian dalam roknya, apa semenggairahkan luarnya.

 

Bagian tubuh atasnya bahkan lebih berisi lagi. Keduanya menonjol membuat kedua tanganku ingin sekali untuk menyentuh dan meremasnya dengan sangat keras, dan bibirku menghisap puncak kedua dadanya yang pasti membuat siapapun ingin menghisapnya.

 

Sial, kehadiran tiba-tiba perempuan yang dulu sering aku olok-olok karena penampilannya yang tidak menarik, kini sangat berbeda sekali.

 

Seratus delapan puluh derajat dia berubah. Cantik. Membakar birahiku sebagai laki-laki.

 
Baca lebih lanjut

MENYESAL [SEQUEL LUKA]

47

image

VYEJUNGMIN

Lee Donghae

Han Jaekyung

Warning: typo, kata2 ambigu tolong di hiraukan saja ya, punggung saya sakit pas ngeditnya xD

 

***

 

Donghae menggeram kesal saat sambungan telponnya di putuskan secara sepihak. Ia marah pada Jaekyung yang mendadak membatalkan pertunganannya. Ia baru mengetahui sekarang, karena beberapa hari yang lalu ia pulang keapartemennya. Dan saat ia pulang kerumahnya ia mendapatkan kabar seperti itu.

 

Dengan amarah yang memuncak Donghae memukul setir mobilnya dengan keras. Berengsek sekali perempuan itu. Sebenarnya ia juga senang mendEnegar bahwa pertunangannya gagal seperti itu, tapi entah di dasar hatinya ia merasa ada sesuatu yang membuatnya kecewa.

 

Mengusap wajahnya dengan pelan, Donghae segera mengemudikan mobilnya. Menuju kearah tempat kerja Jaekyung yang biasanya. Jaekyung tadi mengatakan kalau ia berhenti bekerja disana, dan mungkin saja Jaekyung masih tak jauh dari sana, kan?

 

Setelah beberapa menit, akhirnya ia sudah sampai di depan kafe tempat bekerja Jaekyung. matanya menelusuri yang ada di dalam sana dari dalam mobilnya. Ia tidak menemukan Jaekyung dimana pun.

 

Dengan segera Donghae langsung membuka pintu mobilnya dan berjalan kearah kafe tersebut. Saat ia masuk kedalam, ia langsung di sambut oleh pelayang yang ada di samping pintu. Dengan langkah pelan, Donghae melangkah kearah salah satu kasir yang sedang tersenyum kearahnya.

 

“Ada yang ingin di pesan?” tanyanya dengan sopan.

 

“Aku hanya ingin bertanya, apa Han Jaekyung tadi kesini?” tanyanya langsung membuat kening kasir tersebut mengerut kecil.

Baca lebih lanjut

LUKA [ONESHOT]

42

image

VYEJUNGMIN

Lee Donghae

Han Jaekyung

 

.

.

 

Jaekyung berjalan dengan cepat kearah parkiran di kampusnya, Ia lupa kalau hari ini ada janji dengan Donghae. kalau saja ia tidak mampir ke perpustakan dulu, mungkin ia sudah sampai disana. Dan ini juga kesempatan untuk memberitahukan sesuatu pada Donghae.

Matanya menatap kearah pergelangan tangannya untuk melihat sudah jam berapa dan setelah mengetahuinya, Jaekyung hanya bisa mengerutuki bahwa ia sudah telat selama tiga puluh menit. Telat satu menit aja ia bisa di diamkan selama berhari-hari apalagi ini telat setengah jam. Kemungkinan yang terburuk adalah dirinya di putuskan oleh Lee Donghae.

Jaekyung berdoa dalam hati semoga saja ia tidak di diamkan atau di apakan, Jaekyung benar-benar mencintai Lee Donghae. Dengan tumpukan buku yang ada di depan dadanya, Jaekyung sangat berhati-hati sekali untuk berjalan di koridor kampus yang sudah sepi seperti ini.

Tangan kanannya ia gunakan untuk mengusap keningnya yang berkeringat akibat berlari dari perpustakaan yang ada di lantai tiga sampai lantai dasar. Bibirnya mulai merutuki bagaimana ia bisa melupakan janji dari Lee Donghae itu.

Jaekyung berhenti sebentar untuk menarik napasnya, ia lelah butuh beristirahat. Walaupun Jaekyung sangat menyukai olahraga tapi kalau di paksa lari seperti ini tetap saja akan memakan banyak tenaganya. Apalagi ia lupa untuk mengisi perutnya, itupun karena ia sibuk untuk mengerjakan tugas yang sangat mendadak dan harus di kumpulkan besok.

Betapa gilanya kehidupan mahasiswa yang ia jalani sekarang.

Setelah sampai di parkiran, Jaekyung tidak melihat adanya Lee Donghae disana. Jaekyung hanya bisa menghembuskan napasnya yang terengah-engah akibat ia berlari tadi. Dengan pelan Jaekyung berjongkok mengistirahatkan tubuhnya lagi. Hari ini ia terlalu banyak mengluarkan energinya.

Sudahlah, kalau Lee Donghae sudah tidak ada di kampus, lebih baik ia segera pergi menuju tempat kerjanya. Ia membatalkan izin tidak masuk kerjanya, daripada hanya diam seperti orang bodoh dirumah sederhana yang ia sewa satu tahun terakhir ini, lebih baik ia bekerja Sembilan untuk menambah uang jajannya.

Setelah merasa tenaganya bertambah, Jaekyung beranjak dari duduknya, berjalan keluar dari kampusnya. Hari ini mungkin ia akan pulang lebih larut dari biasanya.

 

Baca lebih lanjut

If This Was a Movie [Part 14]

64

image

Inspired: a Novel Separate Beds by LaVyrle Spencer

If This Was a Movie by Taylor Swift

VYEJUNGMIN

.

P.s; tolong bacanya sambil dengerin lagu Bauklötze by Mika Kobayashi *kalo ngga punya download xD

.

.

Jaekyung memperhatikan tubuhnya di depan cermin yang ada di hadapannya. Perutnya sudah sangat membesar dan Jaekyung merasakan bahwa bagian kakinya sedikit membengkak. Bukan hanya di kaki sebenarnya di seluruh tubuhnya kini kian ikut bertumbuh.

Siapa yang perduli? Setelah ia melahirkan bukankah ia akan menjadi seperti semula? Kalaupun tidak Jaekyung tidak akan perduli akan ada yang memandangnya atau tidak. Lagipula setelah ia bercerai dengan Lee Donghae nanti ia tidak akan berniat menacari pendamping hidupnya.

Kepalanya menoleh saat mendengar suara pintu kamarnya yang terbuka, dan terlihatlah Lee Donghae yang sudah rapih dengan pakaian kantornya. Jaekyung menolehkan kembali kearah cermin untuk memandang kembali tubuhnya, dari pada memandang Lee Donghae lebih baik memandang tubuhnya sendirikan?

“Aku pergi dulu.” Jaekyung menatap Donghae dari cerminnya. Tidak menoleh ataupun menjawab ucapan Donghae. setelah beberapa menit akhirnya Donghae pergi keluar dari dalam kamarnya karena tidak di respon oleh Jaekyung.

Dalam hati, Jaekyung tersenyum sinis melihat sekilas wajah Donghae yang kecewa seperti itu. Dan apa perduli dirinya kalau raut wajah Lee Donghae seperti itu? Sekali lagi Han Jaekyung tidak akan perduli dengan Lee Donghae setelah melihat kejadian dimana Lee Donghae membuat hatinya semakin hancur.

Setelah mendengar suara mobil Donghae, Jaekyung segera berjalan keluar dari kamarnya. Keluar dari rumah yang dulunya sangat ia sukai kini ia sangat membenci rumah ini. Lebih baik meninggalkan rumahnya selama seharian penuh daripada mendekam bak orang tolol didalam rumahnya.

.

.

Setelah pertengkaran kemarin malam dengan Jaekyung, Donghae benar-benar tidak bisa memfokuskan dirinya saat ia mengerjakan berkas-berkas yang untuk ia teliti. Donghae mengusap wajahnya yang kusut sejak pagi tadi.

Perubahan Jaekyung benar-benar sangat drastis sekali, ia tidak menyangka bahwa Han Jaekyung bisa sebegitu dinginnya itu. Donghae merasa kemarin itu bukan Han Jaekyungnya. Hah? Apa ini tidak salah? Han Jaekyungnya? Yang benar saja, walaupun sudah mengandung anaknya, dan menikahi Han Jaekyung, dirinya dari dulu tidak pernah mengharapkan wanita itu untuk menjadi pendamping hidupnya, kan?

Tapi sekarang kenapa ia malah menyebut Han Jaekyung adalah miliknya? Jangan membuat dirimu tolol begitu, Lee Donghae. ucap iner lain untuk menyadarkannya. Tangannya melirik kearah layar ponselnya. Ada beberapa pesan yang masuk dan semuanya itu hampir dari Hye Mi.

Donghae sedang tidak mood untuk berurusan dengan Hye Mi yang pasti akan membuat kepalanya semakin pusing. Cukup Han Jaekyung yang membuatnya seperti ini. Tidak ada yang boleh untuk menambah beban di pikirannya.

Dengan pelan Donghae menyenderkan punggungnya di sandaran kursi yang sedang ia duduki sekarang. Matanya terpejam mengingat bagaimana kesehariannya dengan Jaekyung. dan bibir Donghae tersenyum miris saat mengingat dirinya kurang memperhatikan Jaekyung selama ini.

Bisa di bilang Donghae adalah suami yang sangat tidak baik sekali. Pantas Han Jaekyung begitu membencinya sampai seperti ini. Andaikan waktu bisa berputar ulang kembali untuk semuanya, Donghae akan benar-benar meminta maaf pada Han Jaekyung. mengulang semuanya dari awal. Tapi ia tahu ini sudah sangat terlambat lagi.

Tidak ada kesempatan untuk memperbaiki semuanya. Donghae tahu bahwa yang merusaknya adalah dirinya sendiri bukan orang lain. Coba kalau saja dirinya tidak tergiur dengan Hye Mi ia yakin semuanya tidak akan seperti ini.

Donghae bingung, disisi lain ia merasa mulai tertarik dengan Jaekyung nyaman dengan adanya Han Jaekyung yang ada disisinya. ah, tidak dirinya memang sudah tertarik dengan Han Jaekyung saat ia melihat Jaekyung yang sering membaca buku di bawah pohon, tidak jauh dari tempat favoritnya juga untuk membaca. Saat ia masih kuliah, walaupun tidak kenal dengan Han Jaekyung dan ia mulai berani untuk mengakrabkan diri dengan Jaekyung, setelah mengetahui sifat Jaekyung yang memang sedikit keras dan terkesan cuek ia malah mulai sedikit menyukainya

Walaupun terkesan tidak perdulian dan cuek Jaekyung itu diam-diam sangat pengertian. Saat ia sakit pasti Han Jaekyung akan merawatnya dengan sungguh-sungguh. Itu yang membuatnya semakin menyukai Han Jaekyung.

Dan pikirannya memutar ulang saat ia dimana dulu terkena demam karena menunggu lama Hye Mi yang melupakan janji kencannya. Kenangan itu sungguh sangat miris sekali. Dan di lihat dari sekarang saat dengan Jaekyung, begitu sangat di perhatikan sekali.

Yah, walaupun tanpa ucapan selamat pagi atau tanpa ciuman pagi, setidaknya Donghae sangat mensyukuri Han Jaekyung yang begitu perhatian. Dan otaknya memutar bagaimana untuk mengembalikan Han Jaekyung seperti itu lagi? Sepertinya itu tidak bisa, karena kesalahannya.

Matanya yang semula terpejam, kini ia membukanya dengan perlahan, menampakan seseorang yang ada dihadapannya dengan senyum khasnya. Cho Kyuhyun. “ada apa?” tanya Donghae sambil membuka kembali berkas yang sempat ia lupakan tadi.

“Hanya mengunjungi direktur muda saja. Kenapa? Tidak boleh?” Kyuhyun berjalan kearah dimana Donghae duduk, lalu langsung duduk di kursi yang ada di depan meja kerja Donghae. “sebenarnya aku kesini ingin meminta ijin untuk membawa Jaekyung pergi.” Ucapan Kyuhyun kali ini sontak membuat kepala Donghae langsung mendongak. Lalu matanya menyipit memandang Kyuhyun yang sedang memaikan beberapa bolpoin yang ada di mejanya.

“Tidak. Kandungannya sudah sangat membesar.” Tolak Donghae langsung membuat Kyuhyun mengecurutkan bibirnya.

“Hanya sehari saja. Aku merasa kasihan saja pada Jaekyung, aku yakin dia sangat kesepian dirumahnya.” Kyuhyun balas memandang Donghae, “ayolah hanya sehari ini saja. Aku membawa Jihyo, lagipula ini juga rencannya Jihyo, dia sudah sangat merindukannya.” Donghae diam mendengarkan ucapan Kyuhyun tadi.

“Baiklah. Hanya hari ini saja.” Akhirnya Donghae memberikan ijin tersebut pada Kyuhyun yang langsung membuat Kyuhyun langsung tersenyum lebar.

“Sankyu~ sebenarnya Jaekyung sudah ada di dalam mobilku.” Kini Donghae melotot mendengar ucapan Kyuhyun kali ini. Benar-benar Cho Kyuhyun ini.

Baca lebih lanjut

[Drable] Lemon

29

image

VYEJUNGMIN

Han Jaekyung
Lee Donghae

Well, aku tidak tahu apa yang aku rasakan sekarang. Disini aku tidak tahu harus berbuat apa. Aku melihatnya di depan pintu apartementu dengan tatapan menusuk serta nafasnya yang memburu.

Aku tidak tahu apa yang bisa membuatnya sampai tahu bahwa aku ada di jepang. Padahal aku sudah pergi diam-diam tanpa memberitahukan semua orang dirumah.

Tapi kenapa dia bisa tahu bahwa aku ada disini? Saat dia sedikit lengah, aku hampir bisa menutup pintu apartementku, tapi dia malah mendorongnya dengan sekuat tenaga dan itu membuatku hampir saja jatuh kalau saja dia tidak menarik tanganku dan kini aku sudah ada di pelukannya.

Pintu apartementku di tutupnya dengan kasar lalu tak lupa juga ia menguncinya dengan cepat. Dia menoleh kearahku yang membuatku tidak mempunyai nyali untuk membalas tatapannya.

“Sudah aku bilang berapa kali? Kau pergi kemanapun aku pasti tahu kau ada di mana!” Ucapnya keras membuatku menutup kedua telingaku.

Baca lebih lanjut